-->

Jumat, 02 Agustus 2019

Soal Pencemaran Pesisir Pantai Lontar, Bupati Serang Sudah Berkoordinasi Dengan Kementerian LH

Dok.Poskota


SERANGTIMUR.CO.ID, SERANG | Wilayah pesisir pantai Lontar, Desa Lontar, Kecamatan Tirtayasa, Kabupaten Serang, tercemar minyak mentah, Rabu (31/7/2019). Diduga kuat, minyak tersebut berasal dari tumpahan minyak mentah PT Pertamina di perairan utara Karawang.

Pengelola wisata Jembatan Pelangi, Pantai Lontar, Ropin (35) membenarkan beberapa hari ini masyarakat di sepanjang pesisir pantai Lontar diresahkan dengan ceceran minyak mentah. Dikhawatirkan, hal ini merusak lingkungan.

"Sudah tiga hari ini, banyak ceceran minyak hitam di pinggir pantai dan sungai," katanya, seperti dikutip dari Poskota, Jum'at (02/8/19).

Menurut Ropin, dampak ceceran minyak itu mulai terlihat, seperti banyaknya ikan-ikan, hewan laut dan pohon mangruve yang mati. Meski tidak diketahui asal usul minya tersebut, tumpahan minyak itu cukup meresahkan warga yang tergantung pada laut.

"Ada banyak ikan mati dan kemarin ada juga kura-kura yang mati. Bisa jadi itu dampak dari tumpahan minyak tersebut," ujarnya.

Sementara itu, Ketua Umum Gerakan Mahasiswa Serang Utara (Gamsut), Imron Nawawi, mendesak Pemerintah Kabupaten Serang maupun Provinsi Banten untuk segera turun tangan, melakukan investigasi asal-muasal ceceran minyak yang mencemari pesisir pantai Lontar.

"Di laut pesisir Lontar tidak ada penambangan minyak, yang ada bekas penambangan pasir. Saya aneh kenapa bisa ada genangan minyak di pesisir pantai sini," katanya.

Senada, Ketua Divisi Litbang Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Rakyat Banten Iman Zanatul Haeri mengatakan pihaknya mendapatkan laporan dari masyarakat adanya limbah minyak di sekitar pesisir Pantai Lontar. Setelah diselidiki, diduga minyak tersebut berasal dari tumpahan minyak PT Pertamina di perairan utara Karawang pada Kamis (18/7/2019).

"Menurut informasi warga yang melapor kepada kami, kebocoran minyak dan gelembung gas di sekitar anjungan lepas pantai YYA, blok Minyak dan Gas Offshore North West Java (ONWJ) PT Pertamina, sudah memasuki wilayah Lontar," katanya.

Iman menambahkan dengan adanya pencemaran lingkungan di Pantai Lontar, pemerintah dan perusahaan harus bertanggung jawab atas peristiwa tersebut dan segera mengambil langkah cepat sebelum dampaknya lebih luar.

"Kebocoran minyak, ini jelas dapat merugikan masyarakat, khususnya nelayan," jelasnya.

Sementara itu, Bupati Serang Hj. Ratu Tatu Chasanah menyatakan sudah mendapatkan informasi tersebut. Tatu mengatakan pihaknya sudah mengintruksikan kepada Kepala Dinas Lingkungan Hidup untuk langsung mengecek kondisi lapangan.

"Ibu sudah tugaskan Kadis LH kelapangan, bahkan sudah dilanjutkan informasi ini ke Kementerian LH, Ibu Menteri akan menugaskan Dirjen ke lapangan," terang Bupati Serang, kepada serangtimur.co.id via WhatsApp, Jum'at (02/8/19) malam tadi.

(Red)

Show comments
Hide comments
Tidak ada komentar:
Write comment

Kehilangan Surat Akta Jual Beli

Kehilangan Surat Akta Jual Beli
Telah Hilang Surat Berharga Berbentuk Akta Jual Beli (AJB) No. 436/29/crg/1997 A/n: Ny Janah Binti Jamari Pada Hari Rabu tanggal 16 September 2020

Media Partner

Wikipedia

Hasil penelusuran

SerangTimur.Co.Id

Featured Post

Satgas TMMD ke-109 Tularkan Rasa Kebersamaan dalam Bekerja

PANDEGLANG | Anggota yang tergabung dalam Satgas TMMD Ke-109 Kodim 0601/Pandeglang, bersama warga masyarakat Desa Patia, Babakankeusik dan ...

Berlangganan Artikel

Berita Terkini

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Back to Top
Inspirasi Anak Bangsa