Soal Kecelakaan Pengunaan Senpi, Komandan Lanud P.M Bun Yamin: Satuan Pom Akan Dalami

LAMPUNG | Satuan Polisi Militer Lanud Pangeran M. Bun Yamin saat ini terus mendalami kecelakaan penggunaan senjata api yang menimpa salah seorang anggota Lanud beberapa hari yang lalu. Dalam penyelidikan tersebut, Satuan Pom TNI-AU bekerjasama dengan Polresta Bandar Lampung dan Polda Lampung.


Hal tersebut disampaikan Komandan Lanud P. M. Bun Yamin Letkol Nav Yohanas Ridwan, S.T.


"Satuan POM TNI-AU bersama pihak Kepolisian, saat ini terus mendalami kejadian kecelakaan tersebut, prosesnya masih berjalan sesuai ketentuan hukum yang berlaku, TNI dan Polri bekerjasama sangat solid dalam penyelidikan peristiwa ini," ujar Letkol Nav Ridwan, saat mememberikan  keterangan pers bertempat di Mapolresta Bandar Lampung, Jum'at (11/06/2021)


Lebih lanjut, Danlanud juga menyampaikan bahwa, apabila terdapat pelanggaran dalam peristiwa tersebut, maka oknum yang bersangkutan akan diproses secara hukum sesuai ketentuan hukum yang berlaku di lingkungan TNI.


"Apabila terdapat pelanggaran pada kejadian kecelakaan tersebut, pasti akan diproses dan ditindak sesuai dengan hukum dan peraturan yang berlaku," tegas Danlanud.


Danlanud juga menyampaikan bahwa, informasi yang disampaikannya guna meluruskan berbagai berita di media massa yang menyatakan yang bersangkutan ditembak oleh orang tidak dikenal. 


Untuk berkas perkara sudah di serah terimakan oleh Kepala Satuan Reserse Kriminal (Kasat Reskrim) Polresta Bandar Lampung Kompol Resky Maulana kepada Komandan Satuan Polisi Militer (Dan Sat Pom) TNI Lanud Pangeran M. Bun Yamin Lettu Pom Chandra disaksikan Kabid Humas Polda Lampung Kombes Pol Zahwani Pandra Arsyad, Dan Lanud Letkol Nav Y. Ridwan, Waka Polresta Bandar Lampung AKBP Ganda Saragih.


Kecelakaan penggunaan senjata api yang terjadi pada tanggal 8 Juni 2021 lalu tersebut, mengakibatkan seorang anggota Lanud P. M. Bun Yamin dan istrinya mengalami luka, saat ini keduanya masih menjalani pengobatan di rumah sakit.


(*/Gus_Red)

Post a Comment

0 Comments