IWPG: Peringatan Tahunan ke-2 Hari Perdamaian Wanita Internasional jatuh Pada 26 April

KORSEL | International Women’s Peace Group (IWPG, Pimpinan Hyun Sook Yoon) menyelenggarakan Peringatan Tahunan ke-2 "Hari Perdamaian Wanita Internasional" secara online dengan tema "3,8 Miliar Wanita Bersatu untuk Penghentian Perang dan Realisasi Perdamaian".


Hari Perdamaian Wanita Internasional dirayakan pada tanggal 26 April 2019 dengan visi "Penghentian Perang dan Realisasi Perdamaian'' untuk melindungi kehidupan berharga dari perang dalam solidaritas dengan 3,8 miliar wanita di seluruh dunia dan untuk mewariskan perdamaian kepada generasi mendatang dengan hati seorang ibu.


Ini secara resmi diproklamasikan oleh International Women’s Peace Group, sebuah LSM dalam status konsultatif dengan Dewan Ekonomi dan Sosial PBB (UN ECOSOC).


Pada tanggal 26 April sore hari (waktu Korea), acara peringatan ke-2 diadakan di Korea Selatan di mana ada desakan untuk mendukung Declaration of Peace and Cessation of War (DPCW), yang merupakan jawaban untuk mencapai perdamaian, kepada kepala negara masing-masing negara.


Ada juga saat untuk mendorong minat dan partisipasi perempuan di seluruh dunia untuk ikut serta dalam kegiatan perdamaian agar krisis yang terjadi di Myanmar saat ini dapat diselesaikan dengan damai.


Acara peringatan online tersebut termasuk video ucapan selamat oleh Ketua Man Hee Lee dari HWPL dan oleh Hakim Louis Otis, Wakil Hakim dari European Organisation for the Exploitation of Meteorological Satellites (EUMETSAT).


Ada juga pembacaan surat tulisan tangan untuk perdamaian oleh Pendeta Dorothea Gopie, Ketua Kerohanian Provinsi Western Cape, dari Republik Afrika Selatan, diikuti dengan video kegiatan yang mempromosikan DPCW dan pertunjukan ucapan selamat. Sekitar 1.000 anggota di Korea dan internasional menghadiri acara tersebut.

Dalam pidato peringatannya, Pimpinan Hyun Sook Yoon berkata, "Dua tahun lalu hari ini, ribuan wanita dari seluruh dunia berkumpul di Aula Kemerdekaan untuk merayakan proklamasi" Hari Perdamaian Wanita Internasional " dan kita sekarang merayakan hari kedua ulang tahun.


"Ada suara kesedihan dan keprihatinan dari warga di seluruh dunia terkait pertumpahan darah saat ini di Myanmar. Selama peristiwa ini, IWPG terus mengeluarkan pernyataan yang menyerukan resolusi damai," ujarnya.


Pimpinan Yoon menyarankan bahwa “hukum internasional saat ini sulit untuk secara efektif memberikan sanksi terhadap perang, jadi untuk menyelesaikan masalah ini, 10 pasal dan 38 klausul DPCW diperlukan untuk mewujudkan perdamaian dunia.


"Dan menambahkan, "Ini adalah jawaban terobosan untuk perdamaian yang mengkompensasi kemungkinan celah hukum internasional saat ini," imbuhnya.


Pimpinan Man Hee Lee berkata dalam video ucapan selamat bahwa, “Kita adalah satu keluarga di dunia ini.


"Mari bersatu dan mewujudkan dunia yang penuh kebebasan, damai, dan kasih.Dan mengakhiri pidato ucapan selamat dengan, HWPL berharap untuk perkembangan dan kemuliaan yang luar biasa pada IWPG," pintanya.

Hakim Louis Otis dari Kanada berkata, Misi IWPG adalah menciptakan dunia di mana 3,8 miliar wanita di seluruh dunia akan bersatu untuk mewujudkan kesetaraan gender, merebut perang, dan mencapai perdamaian dunia."


Ia juga menambahkan, IWPG melakukan kegiatan, kampanye, dan acara kerjasama di seluruh dunia dalam rangka mengembangkan kolaborasi dan kerjasama.


IWPG mendukung dan mendesak agar deklarasi perdamaian menjadi instrumen yang mengikat secara hukum dan mempromosikannya agar ditetapkan sebagai hukum internasional.


Tujuan utama IWPG adalah untuk memberikan pendidikan perdamaian bagi perempuan dan untuk mengubah budaya diskriminasi, kekerasan, konflik menjadi budaya damai.


IWPG, yang berkantor pusat di Korea, memiliki 100 cabang di 130 negara di seluruh dunia. Acara peringatan "Hari Perdamaian Wanita Internasional" akan diadakan setiap tahun untuk mendorong dukungan dari 10 pasal dan 38 klausul dari "DPCW".


IWPG menyatakan bahwa “Surat Tulisan Tangan untuk Perdamaian” yang dikirimkan kepada para kepala negara dan kegiatan "Menyebarkan Budaya Perdamaian" akan terus berkembang.


(Redaksi)

Post a Comment

0 Comments